Hubungi kami
Michelle

Nomor telepon : 008615627936002

Ada apa : +008615627936002

Penambangan Bitcoin masih sangat besar di China meskipun ada larangan baru di Mongolia Dalam

July 3, 2021

Sejak 2017, pemerintah China telah memberlakukan banyak peraturan yang mempersulit penambang bitcoin dan mata uang kripto lainnya.Tetapi mereka terus berjuang, dan tampaknya akan makmur.

 

Sekitar 60% dari semua bitcoin yang beredar di dunia saat ini ditambang di China.Itu menurut Gieno Miao, pendiri perusahaan pembayaran cryptoQuantiex, konsultan untuk Bank Digital Asia, dan mantan pemilik sekitar 50 mesin penambangan bitcoin di China.Miao mengatakan kepada SupChina bahwa penambang China menghasilkan sekitar 85% hingga 95% dari bitcoin dunia baru-baru ini pada tahun 2018.

Namun industri telah mengalami kontraksi sejak saat itu, dalam menghadapi peraturan pemerintah yang semakin ketat, dan baru saja menerima pukulan lain: Pemerintah provinsi Mongolia Dalam dikabarkan (dalam bahasa Cina) rancangan langkah-langkah untuk “membersihkan dan mematikan” semua operasi penambangan cryptocurrency pada akhir April 2021.

Aturan baru tidak secara khusus ditargetkan pada kripto: Aturan tersebut dimaksudkan untuk mengendalikan semua industri intensif energi (Mongolia Dalam adalah satu-satunya provinsi yang gagal dalam tinjauan konsumsi energi oleh pemerintah pusattahun lalu).Selain penambangan kripto, mereka juga akan membatasi produksi PVC, baja, kokas, dan metanol.Tetapi tindakan keras energi Mongolia Dalam menambah kesulitan lain bagi penambang kripto China, yang mendirikan operasi di provinsi tersebut karena listrik murah yang diproduksi menggunakan batubara yang ditambang secara lokal.Dan penambang membutuhkan banyak listrik: Ekonomi bitcoin menggunakan lebih banyak listrik setiap tahun daripada seluruh Argentina, menurutanalisis oleh para peneliti di Universitas Cambridge.

Penambang kripto Cina masih dapat menemukan listrik murah, beberapa di antaranya dari pembangkit listrik tenaga air di Sichuan dan Yunnan, tetapi mereka menghadapi banyak tantangan lain, sebagian besar dari peraturan pemerintah dan status hukum yang tidak jelas.

Kontrol pemerintah secara mengejutkan baru-baru ini: Dari penemuan bitcoin pada tahun 2009 hingga 2016, pemerintah China tidak mengatur cryptocurrency sama sekali, dan ekonomi bitcoin yang berkembang dimulai di China, termasuk penambangan, ICO (penawaran koin awal), dompet online, dan pertukaran mata uang kripto.Pada tahun 2016, SupChinamewawancarai seorang penambang bitcoin di pegunungan Sichuan yang mengatakan bahwa pemerintah belum memiliki “sikap yang dirumuskan secara eksplisit…terhadap Bitcoin dan industri pada umumnya.”

Namun kemudian pada tahun 2017, pemerintah mulai menekan pertukaran mata uang kripto, melarang ICO, dan meneliti semua bisnis dan transaksi mata uang kripto.Pada akhir 2017, pasar spekulatif beberapa orang mengatakan menyumbang90% dari perdagangan bitcoin global “dicekik.”

Selanjutnya, pemerintah telah mendorong dan memberi insentif kepada perusahaan-perusahaan China untuk mengembangkan teknologi blockchain, yang merupakan dasar dari bitcoin.Pemerintah juga menggunakan blockchain dalam eksperimennya denganyuan digital, dan berbagai pemerintah daerah telah mendorong penambangan bitcoin sebagai cara untuk menarik investasi dan menciptakan lapangan kerja.

Orang-orang di industri kripto seperti Gieno Miao, mantan penambang dan pengusaha kripto, tetap bullish.Lonjakan harga Bitcoin baru-baru ini — mencapai hampir $54.500 saat artikel ini diterbitkan, naik dari sekitar $10.000 yang dibutuhkan untuk membeli koin pada 9 September 2020 — telah menyebabkan mania baru untuk cryptocurrency dan semua industri yang melayani mereka. aku smenggambar dana institusional dari perusahaan besar yang terdaftar serta pemodal ventura yang lebih kecil.

Ledakan baru meskipun status hukumnya suram

Namun, status hukum seluruh industri kripto masih belum jelas.Pertukaran crypto dan ICO yang berbasis di China jelas dilarang, tetapi banyak bagian lain dari industri termasuk pertambangan tunduk pada insentif dan disinsentif oleh organisasi pemerintah lokal dan pusat.

SupChina gagal mencapai Komisi Pengaturan Sekuritas China untuk mengomentari status hukum cryptocurrency dan sikap pemerintah terhadap penambangannya di China, tetapi Reuters mengatakanbahwa lonjakan harga bitcoin baru-baru ini telah membuat “pengatur waspada atas risiko keuangan dan arus keluar modal saat volatilitas melonjak.”

Jadi bagaimana industri crypto China akan menanggapi pengawasan pemerintah yang diperbarui?Secara khusus, apakah penambang bitcoin dan cryptocurrency lainnya di China dapat bertahan dalam bisnis?

Siapa yang menambang kripto di Cina?

Ada lebih dari 100.000 penambang di Cina, menurut Sohu News(dalam bahasa Cina).Kebanyakan penambang sekarang menjadi pemain besar, baik memiliki seluruh pabrik yang diisi dengan komputer pertambangan, atau membeli mesin dan kemudian mengontrakkannya ke pabrik untuk menampung dan memelihara.Penambang komersial kecil dan rumahan hanya sedikit.

Mesin di pabrik biasanya terhubung ke kolam penambangan yang memungkinkan penambang berbagi sumber daya komputasi mereka untuk membuat penambangan lebih efisien.Empat dari lima kolam terbesar adalah Cina:Kolam Renang F2, kolam renang, SemutKolam Renang, dan Kolam renang Huobi.Bersama-sama, keempat kumpulan penambangan ini berkontribusi lebih dari 50% dari kekuatan pemrosesan bitcoin dunia dalam 12 bulan terakhir.

Sampai baru-baru ini, sebagian besar tambang dan kolam China dikendalikan oleh orang-orang yang digambarkan Gieno Miao sebagai “veteran komunitas Bitcoin yang telah berkecimpung dalam bisnis ini selama bertahun-tahun.”Namun sejak akhir 2018, menurut Miao, pertambangan mulai menarik modal dari pemain keuangan yang lebih tradisional, termasuk Badan Usaha Milik Negara (BUMN) China.Namun, banyak yang keluar dari pasar setelah Maret 2020, ketika COVID-19 menjadi pandemi dan harga bitcoin merosot.

Miao menyalahkan kegagalan itu pada orang luar yang bergegas ke industri pertambangan tanpa pemahaman tentang bitcoin atau rencana jangka panjang untuk investasi mereka.Meskipun demikian, di China seperti di seluruh dunia, cryptocurrency dan blockchain berbaris menuju kehormatan, dan pemain keuangan mapan memasuki permainan.

Tetapi penambangan masih membutuhkan banyak keramaian.

Penambang harus bersedia untuk memotong kesepakatan

Komputer yang Anda perlukan untuk menambang kripto — rig penambangan — memiliki teknologi yang kuat dan mahal, biasanya unit pemrosesan grafis (GPU) atau sirkuit terintegrasi khusus aplikasi (ASIC).Pemain besar membutuhkan ratusan mesin penambangan ini, yang sangat diminati sehingga pelanggan harus bergabung dengan daftar tunggu agar memenuhi syarat untuk membeli.

Produsen mesin pertambangan besar di Cina termasuk Bitmain, Canaan Creative, Ebang, dan WhatsMiner.Bitmainmengatakanitu "telah mengirimkan miliaran ASIC, terhitung 75% dari pasar global."Canaan Creative terdaftar di Nasdaq pada 2019, dan memperoleh pendapatan bersih $204,3 juta pada tahun fiskal 2019, menurut perusahaanpengajuan SEC.Canaan Creative tadinyadilaporkan memiliki 22% pangsa pasar dari semua mesin penambangan ASIC pada akhir 2019. Ebang memulai debutnya di Nasdaq pada Juni 2020, melaporkan pendapatan $109,1 juta pada tahun 2019 menurut pengajuan SEC.

China hampir memonopoli pembuatan mesin pertambangan, menurut Miao, tetapi China bergantung pada chip ASIC dari perusahaan seperti Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC) dan Samsung.

Permintaan sangat tinggi saat ini sehingga ada waktu tunggu sekitar setengah tahun, tetapi banyak veteran bitcoin China tahu bagaimana menggunakan koneksi sosial mereka, terkadang diberi insentif dengan biaya tambahan, untuk melompati antrian.Miao mengatakan beberapa penambang telah membayar sebanyak 80% di atas harga yang tercantum untuk mendapatkan mesin mereka lebih awal, dan harga untuk GPU naik dari sekitar 4.000 yuan ($600) menjadi sebanyak 12.000 yuan ($1.850) pada minggu-minggu sebelum Festival Musim Semi terakhir. bulan.(Di Amerika,produk GPU saat ini dijual seharga $271 hingga $2,379.)

Mesin penambangan Bitcoin di Provinsi Sichuan pada tahun 2016. Foto diberikan kepada SupChina oleh sumber yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Tagihan listrik adalah tantangan besar lainnya bagi para penambang.

Sebuah mesin tingkat tinggi mengkonsumsi 3,5 kilowatt-jam listrik dalam satu jam, dan mengkonsumsi lebih dari 2.000 kilowatt-jam dalam sebulan, yaitu tentang konsumsi listrik keluarga Cina biasa selama setengah tahun, menurut Berita Sohu(dalam bahasa Cina).Dong Wu, seorang manajer perusahaan yang menambang Bitcoin, Ethereum, dan Filecoin, mengatakan kepada SupChina bahwa listrik adalah biaya terbesarnya.Miao menuliskan beberapa angka, mengatakan bahwa beberapa pabrik membayar beberapa juta dolar sebulan untuk jus.Tetapi biayanya sepadan: satu pabrik besar dapat menambang sekitar 200 bitcoin per hari — dengan lebih dari $50.000 per koin pada 9 Maret, itu sekitar $10 juta.Tidak buruk untuk pekerjaan sehari-hari.

Rintangan terakhir yang harus diatasi oleh penambang kripto Cina: Ketika pemerintah menghentikan bisnis pertukaran mata uang kripto China, menjadi sulit untuk membeli atau menjual uang virtual secara legal dengan yuan. Jadi pemegang kripto Cina harus melakukan beberapa bisnis mereka di luar negeri jika mereka ingin menukar koin mereka dengan yuan melalui pasar OTC (over-the-counter) yang dioperasikan di luar China.Ini termasukHuobi dan Binance — keduanya didirikan di China tetapi sekarang dengan dasar hukum di AS dan negara lain, dan perusahaan tanpa koneksi China seperti Coinbase.Tidak jelas bagaimana hukum China dapat mempengaruhi transaksi semacam itu di masa depan.

Pemerintah China jelas ingin mempertahankan kontrol ketat atas semua aspek cryptocurrency, mulai dari penggunaan energinya hingga potensi risikonya hingga sistem keuangan.Tetapi veteran crypto Gieno Miao bersikeras bahwa pemerintah secara umum masih positif, menyebutkan tiga tempat yang memberikan dukungan: provinsi Yunnan dan Sichuan, dan kota Hangzhou.Hangzhou tidak memiliki industri pertambangan sendiri, kata Miao, tetapi pemerintah Hangzhou telah memberikan uang dan tanah kepada Canaan Creative.Wartawan Tiongkok Colin Wu, yangmenulis di WuBlockchain (dalam bahasa Cina), mengatakan kepada SupChina bahwa pemerintah tidak mendukung atau menekan industri penambangan kripto di tingkat nasional, tetapi beberapa pemerintah kabupaten dan kota mendukungnya jika dapat menciptakan lapangan kerja dan menumbuhkan ekonomi lokal.

Berapa banyak uang yang dihasilkan oleh penambang kripto Cina?

Sangat sedikit informasi yang tersedia untuk umum tentang keuangan perusahaan pertambangan China.Salah satu orang dalam industri berbicara tentang orang-orang yang menghasilkan 500 juta yuan ($ 77,3 juta) per tahun dari investasi awal 20 juta yuan ($ 3,1 juta) di sebuah pabrik untuk menambang bitcoin dan ethereum pada akhir 2019. Kantor Berita Xinhua milik negara pada tahun 2018dilaporkan (dalam bahasa Cina) bahwa para penambang memperoleh penghasilan sebanyak 70 juta yuan ($ 10,8 juta) dari dua bulan operasi.

Tidak jelas seberapa representatif angka-angka itu.Tetapi ada cukup uang yang beredar di sekitar ekosistem crypto di China untuk memberi makan jaringan konsultan yang tampaknya dapat menghasilkan $10.000 hingga $15.000 per bulan dengan menyampaikan informasi yang mereka dapatkan dari “makan dengan orang dalam,” menurut Miao.

Ada juga kepercayaan yang cukup di masa depan crypto di China untuk menjaga penambang yang penuh harapan dalam bisnis.Miao memperkirakan harga bitcoin akan naik hingga $200.000 atau $300.000 dalam jangka panjang — dengan penurunan sementara.Dong Wu bertaruh pada $500.000 atau lebih.

Seperti hampir semua produk lain di dunia, selama ada permintaan, pabrikan China akan melangkah untuk memenuhinya.Penambangan kripto Cina akan tetap ada.